Apa definisi romantis buat kalian, Moms? Cokelat dan bunga? Serangkaian puisi atau lagu cinta? Well, I’m sure each of us has o...

The Sweetest Things yang Bikin Melting

Maret 28, 2018 Ipop Purintyas 6 Comments


cara menyenangkan hati istri


Apa definisi romantis buat kalian, Moms?
Cokelat dan bunga?
Serangkaian puisi atau lagu cinta?
Well, I’m sure each of us has our own definition of being romantic. Tak terkecuali saya.

Ini adalah tahun kesepuluh pernikahan kami. Ipop dan Candra.
Alhamdulillah, kami sangat bersyukur karena Allah mengizinkan kami untuk tetap bersama selama ini.
Kalau ditanya suka dukanya menjalani pernikahan? Ya buanyak lah pasti. Seperti pernikahan pada umumnya, pasti kami pernah menjalani countless moments of happiness, as well as rough times.
Jadi hari ini, to honour the moments we’ve been through together, saya pengen nulis sedikit tentang suami saya.

“Pak Candra itu orangnya romantis ya, Mbak?”

Well, kalau definisi romantis kalian adalah sebuket bunga dan sekotak coklat, atau serangkaian puisi cinta, then no!
Enggak romantis, sama sekali! Hahaha!

Tapi tiap orang punya cara sendiri buat nunjukin keromantisan, kan? Iya, kan? (mengibur diri sendiri)

Begitu juga dengan Pak Candra.
Dia itu orangnya cuek. Bukan dalam arti nggak peduli atau doing whatever he wants seenaknya. Tapi lebih ke nggak suka melebih-lebihkan.
Misalnya, ada pasutri yang tiap habis bertengkar atau marahan, si suami ngerayu istrinya pakai bunga, cokelat, perhiasan, atau tiket travelling kemanaa gitu. Nah, Pak Candra nih bukan tipe kayak gitu.
Bertengkar, baikan, bertengkar lagi, baikan lagi, bagi dia itu adalah hal lumrah. Kalau udah baikan ya baikan aja, like nothing happened. Nggak perlu dibahas lagi, apalagi melebih-lebihkan hal yang udah lewat. Awalnya saya lumayan heartbroken dengan sikapnya yang kayak gitu. But then I realized, that’s just the way he is. Saya harus menerima dan memahami itu. Because, he’s my husband. Jadi sekarang saya lebih nyantai menghadapi fase after-fight.

Sounds sooo not romantic, bukaaaan?

romantisme suami


However, di saat-saat tertentu Pak Candra bisa melakukan hal-hal yang menunjukkan kalau dia perhatian sama saya. Meskipun mungkin orang lain menganggap remeh, tapi hal-hal itu bisa bikin saya meleleh, lho. So here are the sweetest things yang bikin saya melting:

·        *  Doing the laundry
      Kelihatannya remeh banget, kan? But think again, berapa banyak dari suami-suami di seluruh dunia ini (lebay dikit) yang mau menyempatkan bantuin istrinya nyuci pagi-pagi sebelum berangkat kerja?
Jadi kegiatan saya kalau pagi itu nyiapin sarapan sambil nemenin Nera muroja’ah hafalan. Sebenernya kegiatan laundry pun dua hari sekali. Tapi kadang kan nggak bisa diprediksi ya, hectic-nya morning rush tiap pagi itu kayak gimana.
Nah, sering saya minta bantuan Pak Candra untuk doing the laundry. Dia pun dengan ringan melakukannya. (Nggak tahu juga kalau dalam hati dia merasa terpaksa, ya. LOL!)
Tapi tetep aja saya appreciate banget dia mau bantuin saya. Bukan hanya nyuci, tapi juga housechores yang lain.


·         * Getting my motorcycle ready
Kegiatan saya setelah getting Nera ready for school adalah nganterin dia sekolah. Nggak tiap hari, sih. Karena kadang dia berangkat bareng sang ayah.
So, kalau pas giliran saya yang nganter Nera, Pak Candra biasanya manasin motor dan ngeluarin dari garasi.
Simpel, sih. But still, it saves my time. Di situ kadang saya merasa bersalah karena jarang berterima kasih. Huhuuu *cry!


·         * Tuck the children in at night
Anak ke dua saya, Khalid, punya jam tidur yang ajaib banget. Tidur malamnya bisa jam 11 bahkan jam 12. Sementara of course saya seringnya jam segitu udah tepar. Biasanya Pak Candra yang bakal nemenin Khalid, sampai dia mau naik ke tempat tidur and minta nenen.
Nera pun saat mau tidur pasti minta ayahnya yang tuck her in.
Mungkin kelihatannya sepele, tapi momen mengantarkan anak ke tempat tidur bisa dimanfaatkan ayah untuk membangun bonding dengan anak, mendengarkan cerita kesehariannya, juga menunjukkan bahwa ayah juga hadir untuk mereka. Also great moment to end the day.
Dan bagi saya, Pak Candra membiarkan saya tidur duluan itu so sweeeet!

·         * Buying something to eat afterwork
Pak Candra kerja di Bondowoso. Tiap hari dia pulang-pergi Jember-Bondowoso, dengan jarak tempuh kira-kira 45 menit – 1 jam. Lumayan lah. On the way from work, biasanya dia beliin snack buat saya dan anak-anak. Seringnya saya yang minta, sih! LOL! But still, pulang kerja kan pasti capek, ya. Tapi dia mau mampir dan nurutin maunya perut saya, itu romantis banget menurut saya.

·         * Nggak pernah melarang saya beli buku
Nah, ini yang menurut saya romantis tingkat dewa, hahaha!

Pak Candra itu orangnya nggak suka baca. Blas. Kayaknya alergi sama buku. Kebalikan 180 derajat sama saya. Kalau saya lagi baca novel, dia pasti bilang, “Ngapain capek baca, nunggu filmnya aja.” Huft!

Tiap bulan, saya selalu beli buku. Entah buat saya atau buat anak-anak. Menurut saya, buku itu investasi ilmu. Dulu saya masih seneng baca novel. Setelah married dan punya anak, koleksi saya lebih ke buku-buku parenting.
Setahun terakhir, saat memutuskan menggeluti dunia kepenulisan cerita anak, saya banyak mengoleksi buku anak. Nera juga alhamdulillah sudah bisa baca sendiri, kadang juga didampingi. Jadi, tiap ada paket buku datang, Pak Candra nggak pernah komplain. (O iya, FYI, saya lebih sering beli buku online, karena Gramedia di Jember nggak se-lengkap di kota-kota besar). Anugerah banget buat saya yang doyan buku.

Terakhir bulan lalu saya beli buku boardbook Seri Sirah Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam  dari penerbit Gema Insani Press. Ada 10 buku. Boardbook semua. It costs 500 ribu rupiah. And he really didn’t mind.

Tentu masih banyak hal romantis lain yang suami lakukan buat saya.

akhlak terpuji pada istri, hadits at-tirmidzi


Jadi, buat bapak-bapak or para suami, nyenengin hati istri itu sebenernya guampang banget dan buanyak caranya. Mulai dari yang tersimpel sampai ternjlimet. Dan nggak harus selalu dengan materi.
Coba deh, hal-hal kecil berikut. Dijamin para istri jadi makin sayang.

·         * Puji dengan tulus
Cukup dengan bilang “You look pretty tonight, Love.” Itu aja udah bikin istri klepek-klepek. Ya, nggak? Padahal dia sebenernya cuma pake daster lusuh and no make-up.
Puji juga masakannya, meskipun mungkin rasanya kurang dari yang diharapkan. Rasulullah aja tetap memuji Aisyah ketika masakannya terlalu asin.

·         * Be thankful
Seorang istri biasanya lebih mementingkan anak dan suami ketimbang dirinya sendiri.
Contoh: pagi-pagi udah umek di dapur nyiapin sarapan plus bekal buat anak dan suami. Giliran waktunya sarapan, biasanya anak dan suami doang yang sarapan. Istri di mana? Nyuci perkakas dapur bekas buat masak tadi. Iya, nggak?
Itu cuma contoh kecil aja. Tapi bener sih, kalau naluri istri/ibu pasti pengen lebih mendahulukan anak dan suami.
Ucapan terima kasih yang tulus dari suami bisa bikin istri adem hatinya. Supaya istri juga makin ikhlas melakukan itu semua, demi ridho Allah dan suami.

·         * Little surprise
Sekali-kali boleh lah kasih surprise ke istrinya, Pak. Nggak harus barang mahal. Pulang kerja bawain martabak buat istri aja pasti dia udah seneng banget.
Kadang ada istri yang nggak enakan sama suami. Sebenernya dia pengen dibawain something to eat buat temen ngemil sambil nonton film malem-malem. Tapi dia sungkan, takut kalo suami ngomel “Pulang kerja capek-capek, malah suruh mampir-mampir beli ini itu.”
Nah, di sini emang para suami kudu lebih peka, ya. Sebelum pulang, coba telepon istri sesekali. Tanyain dia pengen dibawain apa. I’m sure it means A LOT!

·         * Helping around the house
Penting, nih! Pekerjaan rumah itu neverending. Nggak akan ada habisnya. Kadang istri menunda pekerjaan rumah demi nemenin anak main, belajar, bacain buku, dll. Numpuk deh akhirnya pekerjaan rumah. Jadi bantuan sekecil apapun pasti berarti banget.
Contoh: taruh baju kotor di keranjang baju kotor. Jangan digantung di balik pintu kamar atau kamar mandi. (Duh, kebiasaan Pak Candra ini ).
By doing so, itu udah membantu meringankan kerjaan istri. Syukur-syukur mau bantuin yang lain, cuci piring atau nyuapin anak.

Tentu masih banyak hal lain yang bisa dilakukan buat nyenengin istri, yang pastinya penting banget untuk menjaga keharmonisan rumah tangga. Ingat, happy mom happy family. Kalau hati istri senang, suasana di rumah pun jadi enak. Bener, kan?

Nah, buat para istri, boleh dong kasih masukan atau uneg-uneg, apa aja yang bikin kalian seneng, dan berharap suami mau melakukannya? Thanks a bunch!

Love,

Istrinya Pak Candra








6 komentar:

  1. Wah, Pak Candra setipe suami saya mbak. Senasib lah kita. Bersyukur ya.. alhamdulillah.. Pasangan kita yg terbaik untuk kita

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, bener mbaa. Saling melengkapj, hehe

      Hapus
  2. Buat calon istri juga boleh ngasih masukan mbak? Wkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ayo mba ines aja yg nulis dari sudut pandang istri

      Hapus